Wednesday, April 5, 2017

Jalan Kaki di Turki



Assalamualaikum.

Kata orang, kalo nikah sama orang Turki, siap-siap bakal sering jalan kaki. Well, tergantung. Jalan kakinya iya. Sering? Kalo ada kendaraan, kenapa jalan kaki?

Sebelum saya pindah ke Antep, saya udah sering jalan kaki. Malah kadang sengaja, daripada ngangkot, kalo jaraknya masih bisa dilalui dengan jalan kaki, artinya ga terlalu jauh dan bikin pengsan, mari jalan kaki. Sekalian olahraga walau memang jalur untuk pejalan kaki ga senyaman disini. Jadi, ketika sampe Antep dan harus jalan kaki, kenapa engga?



Di awal pernikahan, kami memang ga punya kendaraan dan kalo mau jalan-jalan, kami menggunakan bis kota plus jalan kaki kalo jaraknya dekat. Sampe sekarang pun, terutama di musim panas, kami masih suka jalan kaki walau ada kendaraan. Lah gunanya kaki untuk apa kalo bukan untuk jalan?

Trus, saya jadi heran kalo ada orang yang bilang pindah ke Turki harus siap sering jalan kaki. Apa jalan kaki begitu menakutkan? Bukankah malah lebih sehat?

Ya, kan repot cuy, lu ke pasar, bawa anak, bawa belanjaan, jalan kaki pula. *keluh (kayak Donal Bebek)

Ya, disiasati dong jeung cantik yang pinter. Saya pernah ke market yang jaraknya lumayan jauh dari rumah, jalanan menanjak, bawa anak dua, sendirian (lihat foto di atas). Apa solusinya?

Kami berangkat jalan kaki. Saya menggandeng dua anak saya yang masih balita. Tak lupa bawa ransel. Belanja seperti biasa. Semua belanjaan masuk ransel dan ransel digendong. Jadi, dua tangan saya masih bisa menggandeng anak-anak sepulang dari market. Udah gitu aja. Atau, bisa juga kita gunakan layanan antar-jemput dari si market. Di daerah saya, hampir semua market punya layanan itu. Jadi ga perlu jalan kaki.

Saya juga pernah pergi piknik jalan kaki. Sama seperti tadi. Semua bawaan masuk tas ransel. Jadi walaupun harus jalan kaki, ga akan terlalu merepotkan. Malah menyenangkan. Apalagi di musim panas.

Kalo di musim dingin, lain lagi ceritanya. Saya sih menghindari keluyuran di musim dingin walau ada kendaraan karena saya punya alergi dingin. Kecuali, memang ada yang harus dilakukan di luar.

Jadi, soal jalan kaki, ga usah terlalu dipikirin. Mau jalan kaki? Silakan. Toh fasilitas pejalan kaki di Turki sudah sangat memadai. Mau naik bis, ya monggo. Mau pake taksi, ga masalah.

Semoga bermanfaat.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...